SAYA SUKA BLOG INI

INFO TERKINI

Sunday, August 21, 2011

GAMBAR NURUL HUDA BERKAIN KETAT

NURUL HUDA MENAYANGKAN PAHA
NURUL HUDA SEPERTI BERKEMBAN
NURUL HUDA MENAMPAKKAN PAYU DARA


BERKAIN ketat dengan belahan hampir ke pangkal paha, berbaju ala berkemban menampakkan sebahagian payudara, apakah ini imej yang sesuai bila kita bercakap tentang kehadiran bulan mulia?

Tidak cukup dengan itu, gambar dengan latar belakang imej seperti kubah masjid dan dengan tagline penyucian jiwa yang kononnya ‘suci’ sesangat, terfikir saya, ironi apakah yang mahu ditonjolkan?

Apakah ini cara yang difikirkan kreatif untuk meraikan kehadiran Syawal mulia? Saya pasti, manusia yang waras akan berkata ‘tidak’ dan menolak untuk terlibat dalam penghasilan karya yang boleh dianggap tidak bermoral itu.

Saya bercakap tentang iklan yang menjadikan penyanyi Nurul Huda Wahab sebagai objek satu jenama pelangsing badan yang hangat diperkatakan.

Iklan berkenaan bagi saya secara peribadi sungguh tidak kena dengan cara kita meraikan kehadiran bulan mulia. Mungkin saya agak ortodoks, tetapi bulan Ramadan dan 1 Syawal yang penuh kesucian, tidak boleh diasimilasi dengan cara sedemikian walau semoden mana sekalipun cara kita berfikir.

Dengan cara pakaian terdedah sana sini, meminjam 1 Syawal sebagai objek untuk mencari pelanggan baru, wajarlah ada yang tersinggung sekaligus mengaitkannya sebagai iklan separa lucah.

Saya sendiri tertanya-tanya kenapa artis yang sudah senior seperti Nurul pun, tidak tahu erti sensitif?

Kenapa perlu menggadai prinsip diri, kenapa tawaran sebegini disambut dengan mudah? Apakah dia tidak diberitahu yang gambarnya akan ditampilkan dengan imej seseksi itu untuk iklan aidilfitri?

Terdesak sangatkah penyanyi Kerana Terluka itu? Kalau atas tiket mencari pendapatan sekalipun, apakah dengan cara sebegini? Melihat iklan itu, maaflah Nurul, saya perlu jujur bahawa saya kecewa, sangat kecewa.

Malah saya juga percaya sekian banyak orang lain di luar sana turut kecewa kerana Nurul sanggup dipergunakan sebagai ‘alat’ untuk mencemar kesucian bulan mulia.

Akhirnya saya membuat kesimpulan, inilah hasilnya apabila kita sudah terbiasa melakukan sesuatu perkara. Alah bisa, tegal dek biasa.

Kenapa saya berkata begitu? Kita perhatikan imej berkemban dan Nurul akhir-akhir ini seperti sudah menjadi satu kemestian. Semenjak hidup sendirian, semakin ketara arah pilihan Nurul menghampiri sensasi dan sensual dalam keterampilan. Justeru bila sudah terbiasa, tiada apa yang hendak disegan dan silu lagi kala bergambar di media.

Mungkin memikirkan hal yang sama, kali ini Nurul turut terjebak dan hasilnya dia dieksploitasi dengan sebegitu ‘kejam’ pada saat-saat rakan-rakan lain sibuk mengejar fadilat Ramadan.

Pun bukan semedang salah Nurul. Saya sangat pasti ia melibatkan banyak pihak dan Nurul digunakan oleh pihak berkenaan untuk menjenamakan produk mereka dengan cara yang salah.

Banyak komen yang saya terima daripada peminat Nurul dan peminat Pancaindera sendiri. Rata-ratanya menganggap Nurul bagaikan begitu terdesak sampaikan tidak boleh berkata ‘tidak’ langsung. Kata mereka, Nurul bukan kanak-kanak yang tidak punya pendirian. Lalu kita bertanya, bagaimanakah caranya penyanyi ini mahu menangani isu ini?

Saya andaikan dia akan memberitahu bahawa itu bukan salah dirinya, dia tidak niat untuk melukai perasaan umat Islam lain. Atau paling teruk sekalipun yang akan dia lakukan ialah meminta maaf kepada seluruh peminat dan pembaca. Persoalannya, adakah cukup dengan sekadar ungkapan maaf di bibir? Ini iktibar untuk artis lain juga supaya lebih berhati-hatilah, jangan mudah terpedaya dengan pelbagai habuan di depan mata semata-mata. Banyak padahnya nanti.

No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails